Jelajah Setu Babakan – Nyok ke Kampungnye Ondel-ondel

Nyook kite nonton ondel-ondel, nyook..
Nyook kite ngarak ondel-ondel, nyook..
Ondel-ondel ade anaknye.

Lagu ondel-ondel

Ada yang nyanyi pas baca potongan lagu di atas ? Iya, benar banget itu lagu jadul tapi identik banget sama kebudayaan Betawi. Nama ondel-ondel ini disebut oleh penyanyi dan aktor kawakan mendiang Benyamin Sueb atau akrabnya dengan sebutan Bang Ben. Nah, awal mulanya, boneka raksasa yang dinamai ondel-ondel ini bernama barongan. Barongan ini ngetrend banget di kalangan masyarakat Betawi.

Pada akhir Februari 2019 yang lalu, aku berkesempatan ke Setu Babakan. Awalnya aku sama sekali ga tau kalau ada yang namanya kampung Betawi. Di hari itu aku sedang ada kerjaan dimana lokasi kerjaan aku sangat dekat dengan lokasi kampung Betawi tersebut. Rekan kerja aku yang mengajakku ke sana, dia juga belum pernah sama sekali ke Setu Babakan, oleh karena itu kami penasaran ada apa sih di Kampung Betawi Setu Babakan? Yuk, baca blog aku sampai habis yaa, jangan lupa tinggalin komentar ya.

Cagar Budaya Setu Babakan sedang renovasi

Lokasi Setu Babakan

Aku mau cerita sedikit tentang masa kecil aku, dimana aku sebenarnya takut sekali dengan yang namanya barongan atau ondel-ondel, pokoknya segala macem yang berwujud topeng. Pernah punya pengalaman pahit, kaki aku sampai luka karena berusaha masuk ke rumah seketika mendengar bunyi kendang yang dibawa barong tersebut. Haha.. bunyi kendangnya aja udah bikin gemetar, jadi aku sama sekali ga mau ketemu dengan yang namanya ondel-ondel. Titik. Tapi, entah sejak kapan phobia itu meluntur. Sampai pada hari itu, aku masuk ke perkampungan yang isinya ondel-ondel. Oh my god, benaran hampir setiap rumah memajang ondel-ondel di teras.

Lanjut ya, untuk yang mau datang ke sana, sebenarnya mudah banget. Kalian bisa ke maps google dengan keyword “Kampung betawi Setu Babakan”. Jadi setelah aku mencari berbagai informasi, ternyata Setu Babakan, Jagakarsa, Jakarta Selatan ini sudah lama didirikan yaitu sejak 17 tahun lalu, tepatnya pada 18 Agustus 2000. Sebagai sebuah cagar budaya Betawi, Kawasan Setu Babakan seluas 32 hektar ini sebenarnya merupakan perkampungan masyarakat Betawi di Jakarta.  Dari gerbang penyambutan memang terlihat sekali bahwa cagar budaya tersebut benar-benar tempat tinggal masyarakat betawi.

Foto di Rumah Khas Betawi

Karena cagar budaya ini dibangun berdasarkan tempat hidupnya masyakat Betawi, jadi rumah Betawi menjadi salah satu yang mesti dilestarikan. Dan berfoto di depan ataupun teras rumah Khas Betawi ini wajib sih menurut aku. Berhubung aku ke sana dalam keadaan tidak niat dan memang lagi kerja, jadi seadanya deh ya kostum dan tanpa make up. Hehe. But I am so happy at there.

Mencicipi Kuliner Khas Jakarta

Ya ampun di Setu Babakan ini surga kuliner. Pas banget masih pagi belum sarapan, datang ke sini. Ada kerak telor, siapa yang ga ngiler ya kan? Ada dodol Betawi. Pas banget penjualnya lagi ngaduk, terus aku disuruh nyobain, ya ampun baru dari wajan, endeus. Masya Allah, jadi inget lagi nikmatnya dodolll.

Hmmm, apa lagi ya yang aku cicipin. Saking histeris kalau ada makanan yang baru dilihat. Kalau kalian tau buah buni, kemarin aku juga ketemu buah ini. Belimbing seger-seger banget. Walaupun di daerah rumah aku juga ada, tapi karena buah belimbing di sana menggoda banget buat dibeli, akhirnya aku beli. Haha.

Selain makanan dan buah, ada minuman khas betawi, namanya bir pletok. Eh, sabar-sabar, bukan bir yang memabukkan ko. Ini ramuan dari berbagai rempah di Indonesia, enak banget rasanya. Harga untuk ukuran mini sekitar Rp. 13.000-15.000. Kalau untuk yang besar, Rp 24.000.

Pertunjukan Budaya

Dari informasi yang aku dapat, kamu bisa menyaksikan langsung pertunjukan yang dibawakan oleh penduduk setempat, seperti Tanjidor, Lenong, Ondel-ondel. Nah berhubung aku datang memang pagi sekali, jadi aku cuma lihat grup pencak silat sedang berlatih.

Batik Betawi

Selain itu, kamu juga bisa berkunjung ke tempat pembuatan batik betawi. Duh, ini gemes banget, karena motifnya benar-benar lucu dan unik. Pembuatannya masih manual ya, dari pembuatan motif, pewarnaan hingga proses pelilinan. Kenapa aku bilang lucu dan gemas, karena motif batik betawi mengambil kehidupan masyarakat betawi, dari icon ondel-ondelnya, rumah budayanya, sampai ke icon-icon yang ada di Jakarta. Untuk harganya variatif tergantung padatnya motif.

Tiket Masuk ke Setu Babakan

Jadi waktu ke sana aku sama dua rekan kerja aku. Dikarenakan saat itu masih pagi sekali, jadi belum ada uang kembaliannya, kami kasih Rp. 20.000. Sebenarnya tiket masuk ke Setu Babakan itu Gratis, hanya membayar biaya parkir Rp2.000/motor atau Rp5.000/mobil.

Seru kan guys, ga perlu bawa duit banyak, tapi kalian sudah bisa jalan-jalan sekaligus mengeksplorasi kebudayaan kita khususnya budaya Betawi. Hayo ngacung yang udah pernah ke Setu Babakan? Sarankalian apa buat lebih mengembangkan kampung wisata begini? Tulis di kolom komentar yaa..

See you, guys.

5 Replies to “Jelajah Setu Babakan – Nyok ke Kampungnye Ondel-ondel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *